megatrussglobal - Baja ringan | Galvalum. Diberdayakan oleh Blogger.

BAJA RINGAN - GALVALUM TECHNOLOGY

Megatruss Global

Sabtu, 25 Juni 2016

Tag: ,

Yang Harus Dilakukan dalam merencanakan Bangunan Rumah Tinggal dari pondasi sampai Atap



Persyaratan dan ketentuan Umum
Beberapa faktor dan syarat yang harus dipenuhi dalam merencanakan bangunan rumah tinggal adalah kekuatan, keawetan, keindahan dan kesehatan. Untuk lebih jelasnya bisa diuraikan sbb:

a. Kekuatan : suatu bangunan harus mempunyai konstruksi yang kuat untuk melindungi penghuni dari bahaya keruntuhan sehingga penghuni dapat merasakan ketentraman selama tinggal didalamnya.
b. Keawetan : bengunan seharusnya direncanakan agar berumur panjang, sebab yang kuat dan awet akan memberikan rasa aman dan tentram bagi penghuninya, untuk itu mendapatkan keawetan yang baik perlu diperhatikan jenis bahan yang digunakan, hanya memmperhatiakan standard mutu dan kualitas, serta cara pelaksanaan pekerjaan yang betul sesuai dengan prosedur yang benar. Selain itu untuk menambah keawetan perlu dipelihara dan dikontrol secara berkala terhadap kerusakan
– kerusakan bagian
– bagian yang harus diganti atau diremajakan.
c. Keindahan : Keindahan bangunan akan memberikan kebanggaan kepada penghuninya dan juga menambah nilai banguan tersebut . Untuk menjadikan bangunan indah, perlu diperhatiakan proporsi antara struktur dan organisasi ruang yang sesuai dengan fungsi bangunan.
d. Kesehatan : Perencanaan bangunan harus memperhatikan kebersihan dan
kesehatan lingkungannya, untuk menjaga kesehatan, maka faktor
-faktor yang harus diperhatikan adalah tersedianya pembuangan air kotor dan kotoran (sanitasi), pembungan sampah / limbah yang lain dan memperhatikan pencahayaan, penghawaan, suhu udara serta kelembaban dalam ruangan.


Persyaratan Pokok Rumah Yang Lebih Aman (Tahan Gempa)
Struktur sebuah bangunan rumah dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu : Struktur bangunan bagian Atas, yaitu struktur bangunan yang berada diatas permukaan tanah, yang terdiri atas dua bagian, yaitu bagian atap dan rangka bangunan
(dinding dan kolom) dan Struktur Bagian Bawah, yaitu struktur bangunan yang berada dibawah permukaan tanah yang dimaksud disini adalah pondasi, kedua struktur tersebut dalam pelalsanaannya harus memenuhi persyaratan sbb :
a. Kualitas bangunan yang baik
b. Keberadaan dan dimensi struktur yang sesuai
c. Seluruh elemen struktur utama tersambung dengan baik
d. Mutu pengerjaan yang baik


Persyaratan Komponen Bangunan Rumah :
Pelaksanaan pembangunan dan rehabilitasi rumah tinggal layak huni harus memenuhi minimal komponen kelengkapan bangunan sebagai berikut :

Persyaratan Kualitas Bahan Bangunan

A.BAHAN BETON
1. Perbandingan isi campuran beton terdiri dari : 1 semen : 2 pasir : 3 kerikilCatatan: perlu diperhatikan penambahan air dilakukan sedikit demi sedikit dan disesuaikan agar beton dalam keadaan pulen (tidak terlalu encer dan tidak terlalu kental)
2. Ukuran kerikir yang baik 10 mm – 20 mm dengan gradasi yang baik

B. BAHAN CAMPURAN ADUKAN (MORTAR)
Perbandingan isi untuk campuran adukan / mortar terdiri dari: 1 bagian semen : 4 bagian pasir bersih dan air secukupnya.

C. BAHAN PONDASI
Pondasi terbuat dengan menggunakan batu belah / batu sungai yang keras dengan perekat campuran adukan 1 bagian pasir : 4 bagian semen

D. KAYU
Menggunakan kayu yang berkualitas baik, yaitu Kayu harus kering, tidak cacat, brewarna gelap, serat cukup rapat, tidak ada retak, berat dan lurus.
Persyaratan Struktur Utama dan Ukuran
Bangunan sebuah rumah harus mempunyai struktur rangka yang terdiri ataskolom, balok pengikat/sloof, dan balok
keliling/ringbalk yang terbuatdaribeton bertulang / kayu kelas 2 yang terletak di atas pondasi yang kuat
dan stabil. Selain itu sudut – sudut bangunan juga harus tersambung dengan dinding yang berfungsi sebagai penyekat ruangan. Agar bangunan rumah berkualitas baik (kuat) maka ukuran kolom, balok pengikat/sloof dan balok keliling/ringbalk harus memenuhi persyaratan yang dipersyaratkan, untuk lebih jelasnya ukuran dan persyaratan struktur bangunan rumah dijelasan sebagai berikut:

PONDASI
Jika keadaan tanah cukup keras, fondasi batu dapat dibuat dengan
ukuran sebagai berikut :
Lebar atas pondasi minimal 30 cm
Lebar bawah pondasi minimum, 60 cm
Tinggi pondasi minimum 60 cm,
Jika keadaan tanah lunak, maka terlebih dahulu dilakukan perbaikantanah dasar dengan menggunakan timbunan tanah keras atau penguatantanah dasar dengan menggunakan trucuk (dimensi pondasi menyesuaikan
kondisi lapangan)

Spesifikasi balok pengikat/sloof harus memenuhi persyaratan sebagaiberikut:
Balok pengikat / sloof dengan dimensi minimal 15 cm x 20 cm
Ukuran tulangan utama diameter 12 mm,
Ukuran tulangan begel diameter 8 mm
Jarak antar begel 15 cm.
Tulang sengkang harus dibengkokan dengan sudut 135°
Ketebalan selimut betonadalah 15 mm

KOLOM
Spesifikasi kolom harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Ukuran Kolom minimal 15 cm x 15 cm;
Jarak antar kolom maksimum 3 meter;
Tulangan utama baja diameter 12 mm,
Tulangan begel baja diameter 8 mm
Jarak antar begel 15 cm,
Tulang sengkang harus dibengkokan dengan sudut 135°
Ketebalan selimut beton adalah 15 mm

BALOK KELILING (RING BALK)
Spesifikasi balok keliling/ring balk harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
Ukuran balok keliling / ring balk minimal 12 cm x 15 cm;
Tulangan utama baja diameter 12 mm;
Tulangan begel baja diameter 8 mm
Jarak antar begel 15 cm.
Ketebalan selimut beton adalah 15 mm

Spesifikasi struktur rangka atap harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Sopi – sopi /Ampig
Sopi – sopi /gunung – gunungan /ampig harus diberi kolom dan balok miring dari beton bertulang (sebagai bingkai) dengan dimensi 12 cm x 15 cm dan penulangan utama diameter 12 mm, tulangan begel diameter 8 mm, selimut beton 1 cm (sama dengan balok keliling /ring balk).
Ampig terbuat dari susunan bata yang direkatkan dengan campuran adukan 1 semen : 4 pasir dan diplester, diajurkan bahan ampig menggunakan bahan ringan seperti papan dan GRC utnuk meminimalisir akibat yang parah bila ampig roboh saat terjadi gempa

Ikatan angin
Untuk memperkuat kerangka atap rumah terhadap pengaruh angin maka diperlukan ikatan angin pada kuda – kuda (rangka atap) dengan konstruksi

Hubungan Antar Elemen Struktur
a. Hubungan Pondasi – Balok pengikat/sloof
Hubungan antara pondasi batu kali dengan balok pengikat/sloof harus
dipasang angkur besi diameter 10 mm dengan jarak maksimal 1 meter

Hubungan Balok Pengikat/Sloof – Kolom
Hubungan balok pengikat/sloof dengan kolom praktis harus ada tulangan
kolom lewatan/dibengkokkan ke sloof dengan panjang lewatan minimal 40 x
diameter

Hubungan Kolom – Dinding
Hubungan kolom dengan dinding harus dipasang angkur dengan besi diameter minimal 10 mm dengan panjang minimal 40 cm setiap 6 lapis bata

Hubungan Kolom – Balok Keliling/Ringbalk
Hubungan antara kolom dengan balok keliling/ringbalk harus dibuat tulangan kolom dilewatkan ke balok ring dengan panjang lewatan minimal 40 x diameter besi tulangan 

About Anita Rahma

MEGATruss global[Engineering, Baja ringan / Galvalum, Plafon, Partisi, gypsum, GRC, Bata Ringan]

0 komentar:

Posting Komentar

 

Ads